HUKUM KRIMINAL

Polisi Masih Dalami Kematian Siswa SMP

Ilustrasi. Pixabay

KOLAKA POS, Jakarta —Kepolisian masih mendalami penyebab kematian Viko Sandi Pratama, 15, siswa SMP.

Viko tewas saat berlatih silat dengan tiga pelatihnya. Menurut hasil otopsi sementara, remaja asal Dusun Nglaban, Desa Maron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri, tersebut mengalami luka fatal di pankreas.

Luka itu diduga akibat pukulan. Setelah dinyatakan meninggal sekitar pukul 22.00 di RS Muhammadiyah Kediri pada Rabu (4/1), keesokan harinya (5/1) penyidik Satreskrim Polres Kediri Kota membawa jenazah Viko ke RS Bhayangkara untuk diotopsi.

Kamis pagi petugas medis rumah sakit milik Polri itu mengotopsi jasad Viko.

”Telah kami lakukan otopsi pada jenazah korban,” ujar dokter forensik RS Bhayangkara Kediri Tutik Purwanti.

Dia menjelaskan, otopsi dilakukan di tubuh bagian luar hingga dalam.

Prosesnya, tambah Tutik, sekitar dua jam mulai pukul 10.00 hingga pukul 12.00.

Hasil sementaranya, tim forensik menemukan beberapa luka yang dialami pelajar kelas IX SMP itu.

Luka-luka tersebut diduga akibat pukulan tiga guru silatnya.

Di antaranya, ada beberapa luka lecet di wajah, punggung, telapak kaki, dan jempol kaki.

”Bagian kepala aman. Tidak ada luka serius,” jelas Tutik.

Bukan hanya luka lecet, di tubuh Viko juga terdapat luka memar. Luka itu, lanjut dia, ada di dada tengah.

Memar lainnya juga terlihat di bagian perut. Saat dilihat perut bagian dalamnya, terdapat luka di kelenjar ludah perut atau biasa disebut pankreas.

Di dalam pankreas itu terdapat pendarahan yang diduga menjadi penyebab kematian Viko.

Cedera di pankreas tersebut ditengarai akibat pukulan di perutnya.

”Yang fatal ya luka sampai pendarahan pada pankreasnya itu,” tutur dokter berkacamata tersebut kepada Jawa Pos Radar Kediri.
Sebagaimana diberitakan, polisi telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus tersebut.

Mereka adalah guru silat Viko. Yakni, Khoirudin, 27, dan Ageng Hartono, 18, serta Mas Agus Hasanuddin Pakeh, 28.

Latihan silat berujung maut itu terjadi Rabu malam (4/1). Ketika berangkat dari rumah sekitar pukul 18.00 kondisi Viko sehat.

Dia lalu mengikuti latihan di rumah Khoirudin. Setelah pemanasan, latihannya menangkis pukulan. (fiz/ndr/c15/diq/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top