EKOBIS

150 Usaha Hilir Migas Tunggak Iuran

Net/Ilustrasi

KOLAKAPOS, Jakarta–Tingkat kepatuhan badan usaha minyak dan gas (migas) membayar iuran masih rendah.

Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) mencatat 150 badan usaha migas masih menunggak iuran.

Kepala BPH Migas Fanshurullah Asa mengimbau sejumlah badan usaha untuk segera melunasi iuran itu.

’’Termasuk satu BUMN. Saya enggak mau sebut. Itu temuan Irjen (ESDM) sampai Rp 300 miliar, loh, yang belum bayar,’’ katanya.

Fanshurullah melanjutkan, badan usaha yang menunggak tersebut terancam hukuman pencabutan izin niaga dan pengangkutan badan.

Alasan BUMN menunggak pembayaran iuran itu adalah adanya perubahan kebijakan dalam penjualan gas yang memisahkan izin niaga dan pengangkutan.

Dua kegiatan tersebut masing-masing terkena iuran. Sementara itu, perusahaan tersebut baru membayar iuran niaga.

Saat ini, tunggakan itu tengah diselesaikan. BPH Migas akan memanggil badan usaha yang menunggak untuk melunasi.
Namun, jika kewajiban tersebut tidak segera dituntaskan, sanksi terberat adalah pencabutan izin usaha.

’’Nanti dipanggil, kasih peringatan,’’ ujar Fanshurullah. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top