EKOBIS

Harga Beras Turun di Bulan Ramadan

Net/Ilustrasi

KOLAKAPOS, Jakarta–Harga beras di Pasar Induk Cipinang (PIBC) Jakarta Timur tercatat mengalami penurunan.

Salah seorang pedagang, Billy Haryanto mengatakan penurunan sebesar Rp 100 ini jarang terjadi, apalagi awal bulan dan pada posisi bulan Puasa, jarang terjadi.

Penurunan antara lain pada beras IR-3 yang dulunya Rp. 8000, sekarang Rp. 7900 dan IR-2 Rp 9500 sedangkan dulunya Rp 9400.

Menurut Billy, penurunan harga beras ini adalah dampak ketersediaan melimpah dan dibentuknya Satgas Pangan.

Kalau dulu masa panen kedua seperti bulan Juni ini, biasanya gabah yang dibeli disimpan dalam gudang (sebagai stok). Tetapi dengan keberadaan Satgas Pangan hal ini tidak dilakukannya lagi, jelas Billy.

Pedagàng lain, Nellis Sukidi, juga mengakui adanya penurunan harga beras sebesar Rp 100 sampai dengan Rp 200. “Penurunan ini membuat harga relatif lebih stabil,” katanya.

Ketika dihubungi Manager Food Station, Arief Prasetyo selaku pengelola Pasar Induk Beras Cipinang mengakui adanya penurunan harga beras. Arief menyampaikan bahwa saat PIBC kebanjiran beras.

Penurunan harga ini terjadi menurut Arief juga disebabkan adanya perintah Bulog harus serap sebanyak – banyaknya, dan adanya pertukaran dari raskin ke rastra sehingga beras banjir di pasar.
Arief Prasetyo juga menyampaikan bahwa putaran beras saat ini di Pasar Induk Beras Cipinang perharinya ada 3000 ton. “Besarnya putaran per hari itu membuat harga tidak bergejolak,” katanya.(jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top