POLITIK

Didampingi Ulama, Sekda Jabar Mendaftar jadi Cagub Lewat PDIP

KOLAKAPOS, Jakarta–Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Iwa Karniwa mendatangi kantor DPP PDI Perjuangan di Jalan Diponegoro 58 Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (7/7). Iwa datang bukan sekadar bersilaturahmi, namun dia mendaftar sebagai calon Gubernur Jawa Barat.

Iwa mendaftar didampingi para ulama, tokoh agama serta tokoh masyarakat Jabar. Dia mengisi formulir pencalonan dan menyerahkan sejumlah berkas. Kedatangan Iwa diterima Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Pemenangan Pemilu (Bapilu) Bambang DH.
Iwa mengaku, sebelum berangkat, dia terlebih dulu melakukan salat tahujud dan istigasah di Masjid Raya Bandung Jawa Barat.
“Pada akhir 2016 sudah 32 tahun saya mengabdi debagai PNS. Dan kedatangan saya ke DPP PDI Perjuangan ini diawali salat tahajud dan istigasah. Kemudian pagi-pagi berangkat bersama ulama dan para tokoh masyarakat,” tutur Iwa.
Dia mengaku keputusannya untuk maju sebagai bakal calon Gubernur Jabar bukan hanya kehendak sendiri, namun atas dorongan dari banyak masyarakat, termasuk para alim ulama di Jabar.
“Saya diminta oleh para ulama untuk maju. Makanya saya enggak bisa menolak. Dan saya pilih melalui PDIP,” ujarnya.
Iwa mengaku semakin mantap untuk maju sebagai bakal calon karena namanya masuk dalam survei popularitas dan elektabilitas bakal calon Gubernur Jabar. Misalnya dalam survei Program Pascasarjana UIN Sunan Gunung Djati Bandung.
Dalam survei yang dilakukan pada 22 Mei – 4 Juni 2017, terdapat lima bakal calon yang memiliki tingkat popularitas dan elektabilitas memadai untuk mencalonkan diri menjadi Gubernur Jawa Barat 2018. Yakni Deddy Mizwar, Ridwan Kamil, Dede Yusuf, Iwa Karniwa, dan Dedi Mulyadi.
“Terakhir survei saya nomor empat dan terus naik. Jadi memang kecenderungan itu juga yang membuat saya yakin bisa mengabdi kepada masyarakat nantinya,” tegas Iwa.
Sementara itu, Ketua DPP PDI Perjuangan Bidang Pemenangan Pemilu (Bapilu) Bambang DH mengatakan, Iwa Karniwa datang mendaftar melalui jalur DPP PDIP dengan kekuatan besar, sehingga atas nama DPP PDIP pihaknya yakin kedatangan ini akan membawa manfaat bagi masyarakat Jabar.
Terkait mekanisme pencalonan, Bambang menjelaskan bahwa sebenarnya bisa saja melalui struktur kabupaten yakni DPC dan bisa juga melalui provinsi atau DPD. Namun karena di DPD Jabar sudah tertutup, maka memungkinkan melalui pintu DPP.
“Selain itu Iwa juga datang dengan kekuatan yang solid bersama alim ulama, gabungan pengusaha, tokoh adat, nelayan dan sejumlah paguyuban masyarakat. Maka doakan,” katanya.
Bambang menuruturkan, sebenarnya ada beberapa calon yang terpanggil untuk mengabdi lewat pintu DPP PDI Perjuangan dan tentunya semua mengikuti mekanisme yang sudah diatur secara kelembagaan. Pendaftaran di DPP sendiri akan dibuka sampai akhir Juli ini.
Bambang mengingatkan bahwa salah satu acuan yang akan menentukan siapa yang akan diusung PDI Perjuangan adalah sejauh mana penerimaan masyarakat dan tingkat keterpilihan terhadap sang calon.
“Karena itu saran saya kepada calon ya turunlah ke bawah meraih dukungan. Salah satu yang jadi acuan adalah tren kecenderungan survei penerimaan masyarakat. Malah survei kita lakukan bukan hanya orang perorang tapi juga paduan pasangan calon,” jelasnya.
Selain itu, nantinya juga akan ada psikotes dan fit and proper test. “Akan dilihat sejauh mana penguasaan wilayah, integritas, komitmen, leadership dan sebagainya,” pungkas Bambang. (adk/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top