EKOBIS

Kemenhub Tindak Tegas Kendaraan Barang yang Melebihi Muatan

Net/ilustrasi

KOLAKAPOS, Jakarta–Mengawali 2018, Kementerian Perhubungan akan melakukan tindakan tegas kepada kendaraan angkutan barang yang kelebihan dimensi dan muatan.

Selain Kemenhub, hal ini juga sudah menjadi perhatian Direktorat Jenderal Bina Marga dan PT Jasa Marga serta Kepolisian dalam meningkatkan aspek keselamatan dan pemeliharaan jalan.

“Mulai saat ini kami akan berupaya mengurangi pelanggaran terhadap kendaraan angkutan barang yang over dimensi dan over loading, sehingga tahun depan kami tidak dipersoalkan lagi persoalan yang sama,” ujar Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi di Jakarta.

Budi mengatakan jika dilihat dari aspek bisnis yang untung adalah pemilik barang, tetapi negara rugi besar.

“Dampak dari pelanggaran tersebut adalah semakin besarnya anggaran untuk pemeliharaan jalan sehingga memperlambat pembangunan jalan yang baru,” katanya.

Budi berharap, tanpa pemerintah melakukan tindakan tegas, pemilik barang maupun kendaraan angkutan barang dengan sadar bisa mengurangi pelanggaran.

Untuk memulai tindakan ini, hal yang dilakukan adalah mengoperasionalkan jembatan timbang yang ada. Dalam operasionalnya, pihak swasta akan dilibatkan melakukan pendampingan kepada petugas di jembatan timbang.

“Hal ini untuk evaluasi efektifitas dan efisiensi pekerjaan serta meminimalisir pungli. Apabila ada petugas dari jembatan timbang yang masih melakukan pungli, saya tidak segan untuk langsung memberikan sanksi dan pemutusan kontrak bagi pegawa honor,” tegasnya.

“Stop odol, over dimensi dan over loading,” imbuh Budi.(jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top