POLITIK

Edy Rahmayadi : Harusnya KPU Sudah Lantik Saya Jadi Gubernur

Net/ilustrasi

KOLAKAPOS, Medan–Edy Rahmayadi benar-benar percaya diri bisa memenangi Pilgub Sumut 2018.
“Kalau dihitung pakai matematika, apa pun dalilnya, harusnya KPU sudah melantik saya jadi gubernur. Namun, ternyata harus menunggu sampai tanggal 27 Juli nanti waktu pemilihan,” kata Edy saat acara Sarasehan Ormas Trikarya Golkar di Hotel Four Points, Medan, Rabu (24/1) lalu.
Sambil bercanda, Edy mengaku stres karena mendapat banyak dukungan.
Ketua umum PSSI itu juga mengaku bangga karena didukung Partai Golkar.
“Partai terbesar di Indonesia saat ini memercayakan pada saya. Dari tadi saya duduk di situ melamun,” kata Edy.
Dalam kesempatan itu, Edy juga membeberkan keberhasilannya mendapat dukungan dari Golkar.
Padahal, awalnya Golkar mendukung Tengku Erry Nuradi dan Ngogesa Sitepu.
“Setya Novanto (ketum DPP Golkar waktu itu) bilang kalau itu sudah keputusan partai,” kata Edy.
Edy kemudian menemui Gerindra, PKS, dan PAN. Partai-partai itu kemudian menyatakan bersedia memberikan dukungan.
Jika kursi tiga partai itu digabung, persyaratan mendaftar ke KPU sudah terpenuhi.
Namun, Golkar akhirnya banting setir mendukung Edy dan Ijeck
Setelah itu, Hanura dan Nasdem juga mendukung Edy sehingga kursi menjadi 60.
“Percayalah, saya tak akan bikin malu kuning ini. Saya akan pertanggungjawabkan harga diri saya. Saya akan besarkan nama kuning ini meskipun sudah besar,” kata Edy. (pra/jpc/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top