EKOBIS

Kadin Minta e-Commerce Beri Porsi Besar untuk Produk Lokal

Net/ilustrasi

KOLAKAPOS, Jakarta–Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia mengharapkan e-commerce menampung lebih banyak produk usaha mikro kecil dan menengah (UMKM).

Saat ini, porsi produk lokal di marketplace tidak sampai sepuluh persen.

Menurut Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani, proses tersebut harus dilakukan secara berkesinambungan.

”Harus intensif. Sebab, kalau tidak, mereka (UMKM) akan keluar jalur. Sebab, kebanyakan dari mereka belum punya business plan yang bagus,” ujar Rosan.

Peran aggregator, menurut Rosan, adalah mengumpulkan barang dari bisnis kecil untuk melakukan perencanaan logistik.

Aggregator juga harus memastikan standardisasi produk tersebut sesuai dengan standar e-commerce dan ekspor.

”Kami mau produk lokal harus jauh lebih besar dijual oleh semua marketplace. Sebab, makin lama bisa kebanjiran produk luar negeri dan bagaimana mencari kerja sama komprehensif dunia usaha online dengan UKM,” ujar Rosan.

Rosan memperkirakan porsi produk UMKM hanya 6–7 persen dari yang ditawarkan di marketplace.

Dia menegaskan, Kadin tidak menolak kehadiran e-commerce.

Namun, investasi di sektor start-up tersebut harus tetap memprioritaskan produk lokal.

”Kami minta (pemerintah) agar membuat policy produk lokal supaya ikut dijual online market. Itu menjadi pekerjaan kita bersama karena 93 persen produk jualannya impor,” tutur Rosan.

Sementara itu, pemerintah saat ini mengaku tengah merumuskan regulasi mengenai e-commerce.

Dirjen Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Tjahya Widayanti mengatakan, regulasi itu ditargetkan siap pada Februari 2018.

”Kami berusaha selesaikan bulan ini,” ujar Tjahya. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top