EKOBIS

Cuaca Ekstrem Ancam Target Produksi Beras

Net/ilustrasi

KOLAKAPOS, Jakarta–Pengamat kebijakan pangan Jangkung Handoyo Mulyo meminta pemerintah mengantisipasi cuaca ekstrem. Sehingga, target penyerapan beras sebesar 2,2 juta ton bisa terealisasi.

Hal ini disampaikannya menyusul prediksi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bahwa curah hujan tinggi bakal terjadi di daerah Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan sampai Maret 2018.

Dia menilai, cuaca ekstrem tersebut berpotensi mengganggu produksi beras dalam negeri secara signifikan.

“Jadi target penyerapan 2,2 juta ton sampai Juni, dengan adanya perubahan-perubahan iklim, banjir, angin, ini akan menurunkan produksi kita,” kata Jangkung.

Dia juga memprediksi, setiap daerah sentra penghasil beras yang terdampak hujan ekstrem akan berkurang produksinya minimal lima persen.

“Kalau kita jadikan gambaran kejadian saat ini di beberapa daerah sentra beras, maka itu pasti akan menurunkan produksi,” tambah dia.

Mengenai antisipasi, Ketua Departemen Sosial Ekonomi Pertanian Fakultas Pertanian Universitas Gadjah Mada ini juga menilai, impor beras bisa menjadi opsi terakhir bila target produksi dalam negeri gagal.

Selain itu, diversifikasi pangan lokal bisa diterapkan dan konsumsi beras ditekan.

“Makanan pokok kita bisa diganti dengan jagung atau pisang. Bayangkan penghematan negara, kalau tiga piring nasi menjadi dua piring dikali 250 juta jiwa,” tandas dia. (jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top