BERITA UTAMA

Delegasi Sulawesi Tenggara Memukau di Ajang Indonesian Day 2019 San Francisco

KOLAKAPOS, Kendari — Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Tenggara (Sultra) mengirim delegasi terkait pemerintahan, serta industri pariwisata dan kesenian untuk mengikuti Event Indonesian Days. Sejumlah delegasi diberangkatkan atas izin Kementerian Dalam Negeri, Sekretariat Negara Republik Indonesia dan Kementrian Luar Negeri Republik Indonesia. Hal itu berdasarkan undangan KJRI San Francisco.

Kepala Dinas Kominfo Sultra Syaifullah mengatakan, meski mendapat izin dari tiga lembaga negara, namun para delegasi Sultra tetap mengikuti interview di Kedutaan Amerika yang ada di Jakarta untuk mendapatkan Visa dan akhirnya bisa memasuki wilayah Amerika Serikat, khususnya San Francisco. Hal ini terkait ketatnya izin kunjungan ke Amerika Serikat.

“13 delegasi Sultra akhirnya dikirim ke Event Indonesian Day 2019 di San Francisco diantaranya H. Sarifuddin Safaa Asisten Administrasi Pemerintahan dan Kesra , Syahruddin Nurdin Staf Ahli Gubernur Bidang Pemerintahan Hukum dan Politik, Asrun Lio Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Sultra, H. Fahri Yamsul, M.Si Kadis Cipta Karya, Tata Ruang dan Jasa Kontruksi, M. Oktrisman BalLagi, M.Pd Kabid Pengembangan Pemasaran Dinas Pariwisata Sultra, Ferry Armeinus Kepala Seksi Pengembangan Destinasi Wisata Alam, Budaya dan Buatan Dinas Pariwisata Sultra,” ujarnya.

Ia mengungkapkan, selain itu juga diikut sertakan pula lima penari asal Kendari masing-masing Elsa Saputri, Syafiren Dwika hartami, Dewi Amor, Suryana Mekuo, dan Anggung Lestari, sementara dua perwakilan industri pariwisata sekaligus praktisi pariwisata sultra yang bersertifikasi bidang kepariwisataan yaitu Andarias Lantang dan Ahmad Nizar.

“Ke 13 delegasi ini masing-masing mengambil peran dalam event Indonesian Day ke 70 di San Francisco,” paparnya.

Ia menjelaskan, dalam event ini delegasi Sultra mengikuti seluruh sesi kegiatan mulai dari Exhibition Tourism, Seminar The Next Unicorns : Past, Present, and Future of Indonesia’s Tech Ecosystem, serta penampilan Tarian Tradisional dan Pemutaran Film Pariwisata.

“Saat tiba di San Francisco Delegasi Indonesia asal Sulawesi tenggara di sambut langsung Kepala Konsulat Jendral Indonesia di San Francisco sekaligus mendapat jamuan makan bersama sebagai bentuk rasa terima kasih KJRI setempat atas kehadiran delegasi sulawesi tenggara,” terangnya.

Ia menambahkan, pada 15 September lalu, delegasi Sultra sekitar12 jam full melibatkan diri dalam seluruh rangkaian kegiatan. Dan tentunya kolaborasi seluruh tim delegasi asal sultra dibutuhkan untuk berinteraksi dengan ratusan pengunjung yang memadati stand sulawesi tenggara.

“Interaksi terbuka secara tatap muka langsung yang dibuat melahirkan banyak diskusi terkait infrastruktur kepariwisataan diSultra, pengelolaan kebijakan kepariwisataan ditingkat pemerintahan, pengembangan seni budaya di sultra hingga terkait industri pariwisata itu sendiri. Disinilah para delegasi berperan total untuk meladeni banyak pertanyaan dan masukan dari ratusan pengunjung yang memadati stand sulawesi tenggara selama 12 jam full, baik sesi Exhibition maupun di sub event Indonesia Cultural Night,” jelasnya.

Ia menambahkan, berdasarkan kesimpulan seluruh delegasi bahwa Sulawesi Tenggara adalah potensial pasar wisata untuk wisatawan Amerika. Hal ini dibuktikan dengan aktifnya pertanyaan dari ratusan pengunjung, hingga terjalin kerja sama industri pariwisata yang ada di Amerika khususnya San Francisco dengan Industri Pariwisata yang ada di Sulawesi Tenggara.

“Salah satu industri pariwisata yang cukup besar di San Francisco khususnya adalah sayang Holidays yang berkantor di Jamison Way Castro Valley melalui CEO nya langsung membuka table top sendiri bersama industri pariwisata Sultra untuk membuka kerja sama kepariwisataan antar amerika dan sulawesi tenggara. Dan salah satu poin yang ingin di programkan oleh pihak industri pariwisata Amerika adalah Fam Trip ke Sulawesi Tenggara tahun depan,” tandasnya. (hrn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top