BERITA UTAMA

DPRD Kolaka Minta Pemda Transparan dalam Pembagian Bantuan Sembako

ilustrasi/net

KOLAKAPOS, Kolaka — Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kolaka minta pembagian bantuan langsung sembako yang dilakukan oleh pemerintah daerah sebaiknya melibatkan DPRD untuk fungsi pengawasan di lapangan agar transparansi. Hal itu diungkapkan oleh koordinator Tim Pemantau Pencegahan Covid-19Covid-19 DPRD Kolaka, dr. Hakim Nurmampa. (30/4).

“Untuk tranparansi sebaiknya dinas terkait mengajak atau mengikutsertakan DPRD dalam kegiatan ini untuk fungsi pengawasan di lapangan,” terangnya.

Ketua Badan Kehormatan DPRD itu juga bahkan meminta pemerintah atau dinas terkait yang menyalurkan bantuan sembako sebaiknya dilaksanakan jika ketersediaan paket sudah mencapai minimal 50% dari jumlah desa atau kelurahan dan jumlah penerima paket.

“Permasalahannya bantuan sembako ke desa atau kelurahan  belum semua desa atau kelurahan mendapatkan, rata-rata hanya 2-3 desa atau kelurahan per kecamatan yang dapat, Hal ini membuat kecemburuan desa/kel lain yg belum mendapatkan penyaluran sembako tersebut, jadi sebaiknya ketersediannya minimal 50 persen dulu, ” terangnya.

Dan dari pantauan nya, kata legislator PAN itu, Jumlah paket yg disalurkan terbatas, yaitu hanya sekitar 15-50 paket per desa atau kelurahan.

“Tentu hal itu menimbulkan kecemburuan masyarakat yang nelum kebagian mendapatkan paket tersebut, merasa ada pilih kasih dlm penyaluran tersebut, ” paparnya.

Masalah lain kata Hakim adalah penentuan desa atau kelurahan yang ditetapkan mendapatkan penyaluran tahap ini tidak diketahui kriteria penunjukannya.

” Akhirnya parat desa atau kelurahan kewalahan menghadapi komplain dari masyarakat,” paparnya.

Kedepan dia berharap jarak waktu penerimaan paket untuk desa dan kelurahan yang belum mendapatkan tidak terlalu lama. (Mir/hen)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top
error: Content is protected !!