BERITA UTAMA

Yahyanto: Sudah 5 Orang Tes Kesehatan Calon Rektor USN

Ketua panitia pilrek usn, yahyanto, Sh., mh

KOLAKAPOSNEWS.COM, Kolaka – Pendaftaran bakal calon rektor Universitas Sembilanbelas November (USN) Kolaka periode 2022-2026 telah dibuka sejak 28 Februari lalu. Namun hingga kini belum ada satupun yang mendaftar.

Sebelumnya, panitia pemilihan rektor (Pilrek) USN telah menetapkan jadwal pendaftaran bakal calon mulai 28 Februari sampai 28 Maret 2022. Namun karena belum ada pendaftar, maka panitia akan memperpanjang jadwal pendaftaran. “Sampai hari ini belum ada yang mendaftar. Dan kalau sampai tanggal 28 Maret belum memenuhi syarat empat orang pendaftar, maka akan diperpanjang selama 10 hari,” kata Ketua Panitia Pilrek USN, Yahyanto, Jumat (25/3).

Namun demikian, Dekan Fakultas Hukum USN itu yakin saat ini para bakal calon sementara mempersiapkan berkas persyaratan. “Informasinya sudah ada lima orang yang telah mengurus surat keterangan sehat di RS Bahteramas Kendari untuk keperluan mendaftar calon rektor USN. Jadi, kami akan menunggu mereka mendaftar,” katanya.

Siapa saja lima orang itu? Yahyanto enggan membeberkan namanya. “Belum berani saya bocorkan namanya sebelum mereka mendaftar secara resmi. Yang jelas dua dari internal USN, tiga eksternal,” ucapnya.

Adapun persyaratan calon rektor USN diantaranya beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, PNS yang memiliki pengalaman jabatan sebagai Dosen dengan jenjang akademik paling rendah Lektor Kepala, dan belum berusia 60 tahun pada saat dilantik menjadi rektor.

Selain itu, calon rektor memiliki pengalaman manajerial paling rendah sebagai ketua jurusan atau sebutan lain yang setara, atau ketua lembaga paling singkat dua tahun di PTN secara berturut-turut atau paling rendah sebagai pejabat eselon II.a di lingkungan instansi pemerintah. Kemudian, sehat jasmani dan rohani serta bebas narkotika, prekursor, dan zat adiktif lainnya (Berdasarkan surat keterangan
dari rumah sakit pemerintah tipe B).

Selanjutnya, tidak sedang menjalani tugas belajar atau izin belajar lebih dari enam bulan yang meninggalkan tugas Tridharma perguruan tinggi, tidak sedang menjalani hukuman disiplin tingkat sedang atau berat, dan tidak pernah dipidana penjara berdasarkan putusan
pengadilan yang telah memiliki kekuatan hukum tetap. Syarat lainnya, berpendidikan Doktor (terdaftar di BAKN), dan tidak pernah melakukan plagiat sebagaimana diatur dalam ketentuan peraturan perundang-undangan. (kal)

Bagikan
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
error: Content is protected !!