OPINI

Wisuda Purnabakti Pengayoman, Tradisi Baru Kemenkumham

Oleh: Komjen Pol Andap Budhi Revianto
Sekjen Kemenkumham RI

Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) RI, Prof. Yasonna H Laoly, SH., M.Sc., Ph.D., telah mengukuhkan 1.076 wisudawan/wisudawati purnabakti pengayoman, 1 Agustus 2022. Prosesi wisuda purnabakti pengayoman ini merupakan terobosan baru yang akan menjadi tradisi Kemenkumham dalam melepas insan-insan pengayoman terbaik yang telah melewati purnatugas (pensiun). Wisuda purnabakti pengayoman akan dilaksanakan secara berkesinambungan menjadi sebuah tradisi baru yang masuk dalam kalender tahunan sebagai rangkaian perayaan Hari Dharma Karya Dhika (HDKD).

Tahun ini, dari 1.076 orang memasuki purnabakti, sebanyak 78 orang mengikuti wisuda secara tatap muka di Graha Pengayoman, Jakarta. Selebihnya, 998 orang lainnya mengikuti wisuda secara virtual di daerah tugas masing-masing.

Prosesi wisuda berlangsung dengan penuh khidmat. Pegawai yang telah purnatugas akan menerima piagam sebagai tanda bahwa yang bersangkutan telah lulus melaksanakan pengabdian dengan baik di Kemenkumham. Para Wisudawan dan Wisudawati selanjutnya akan mengikuti prosesi pelepasan melalui Upacara Pedang Pora, dengan cara melewati pasukan Taruna Poltekip/Poltekim yang tergelar dengan formasi membantuk gapura dari rangkaian pedang kehormatan.

Wisuda purnabakti pengayoman tersebut sebagai wujud penghargaan serta ungkapan rasa hormat yang tulus dari segenap keluarga besar Kemenkumham kepada para pegawai yang telah selesai melaksanakan pengabdiannya (purnabakti). Dedikasi yang tinggi dari para wisudawan/wisudawati ini patut mendapatkan penghargaan yang setimpal atas jasa-jasa mereka dalam menjalankan tugas, pelayanan dan pengabdian pada masyarakat, bangsa, dan negara.

Ungkapan terima kasih dan apresiasi dari seluruh jajaran Kementerian Hukum dan HAM Republik Indonesia atas segenap prestasi, dedikasi, dan pengabdian yang telah ditorehkan dengan baik. Kami juga menyampaikan penghargaan setinggi-tingginya atas keteladanan yang ditunjukkan selama menjadi abdi pengayoman.

Selamat melanjutkan pengabdian kepada masyarakat, bangsa dan negara pada dimensi yang berbeda. Purnabakti bukan akhir dari sebuah pengabdian, tapi menjadi langkah awal mendedikasikan diri sepenuh pada masyarakat. Teruslah berkarya, memberikan nilai-nilai keteladanan serta menjadi sumber inspirasi positif dalam interaksi sosial. Tetap tunjukkan prestasi hebat di masyarakat sebagai wisudawan/wisudawati Purnabakti Pengayoman.

Sekian dan terima kasih. *Andap Budhi Revianto, Sekjen Kemenkumham*

Bagikan
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top
error: Content is protected !!